Sepuluh Tahun, 7 Buber, 1 Resepsi

Sore itu saya masih liyer-liyer di sofa empuk di ruang keluarga di rumah Hendri. Menikmati angin sore Magelang yang sepoi-sepoi memabukan.. Sementara si empunya rumah malah keliatan gelisah.. mondar-mandir dan tampak sibuk dengan telepon rumah wireless-nya, entah sedang teleponan dengan siapa.. yang pasti wajahnya keliatan sangat gusar.. saya kebalikannya.. berbaring dengan semeleh..

 

“Piyeee ikiii Joonnn… nek sampe gak lulus arep ngomong opo aku nang bapakuuu??”, dia mulai bicara, tampaknya kegusarannya memuncak, mukanya sudah mecucu ga karuan.. besok pengumuman kelulusan, dan dia sama sekali ga yakin sama hasilnya, padahal dia sudah positif ketrima di Akpol, makanya dia gusar seperti itu.. sementara saya sebaliknya, cuma melirik sebentar, pun tanpa ekspresi, masih semeleh.. bukan karena saya yakin saya lulus, tapi saat itu saya benar-benar sedang menikmati momen,, kalo istilah kekiniannya “in the present”.. saya menikmati momen saat itu tanpa mengingat masa lalu, maupun khawatir akan masa depan..

 

Sejurus kemudian, diapun kembali bertelepon ria, kali ini dengan hp nokia 7710 miliknya,, entah sengaja entah karena sudah sulit membedakan antara handphone dengan wireless phone nya.. saya masih semeleh, merekam momen ini dengan ingatan saya yang macam flashdisk 128 mb.. kapasitas terbatas, tapi tetap maksa menyimpan memori-memori ‘sepele’ seperti ini..

 

“Ayo Jonn,, mangkat nang sekolah,, cah-cah wis do nunggu nang kono.. “ katanya sambil masuk ke kamar, mengambil jaket dan kunci motor.. saya pun mau ga mau harus ikut bersiap, mengakhiri momen semeleh saya sore itu.. lha wong saya itu cuma nunut jhe.. berangkatlah kami ke Smansa.. naik motor mio warna ungu (ato pink ya??) metalik yang pada jaman itu motor matic belum heits sama sekali.. sesampainya di sekolah, kami di sambut pemandangan seperti ini.. IMG-20160622-WA0002

dua orang anak muda gelisah yang berusaha mengetahui hasil kelulusan dengan cara mengintip (??)

 

Hari ini, sepuluh tahun kemudian, ketika saya mencoba mengingat kembali masa-masa itu,, ingatan inilah yang saya temukan dalam memori saya yg mirip flashdisk 128 mb itu.. itu pun stelah sebelumnya mengirim watsap ke Hendri, “Jhon, hapemu jaman SMA sing toc skrin kae seri opo yo??”..

 

Mengenang kembali masa SMA emang selalu mengasyikan, penuh akan kengan dan cerita-cerita yang ajaib.. momen-momen sepele seperti yang saya ceritain diatas itu bisa jadi memori yang berharga di kemudian hari, seperti hari ini..

 

Sepuluh tahun.. satu dekade.. sering ga percaya sudah selama itu saya lulus dari SMA, apalagi setiap kali ada kesempatan kumpul sama temen-temen angkatan, cara kami bercanda, masih saja sama seperti jaman SMA.. selain panggilan Tho, Dab, Lheh, atau Jhon yang kini kadang mulai berganti dengan Mas, atau Om.. kami mulai sedikit malu dengan umur juga tampaknya,,  heheh..

 

Ingatan kembali berputar, saya ubek-ubek lagi memori saya yang mirip flashdisk 128 mb itu,, nyoba nginget-nginget momen-momen buber selama 10 tahun ini.. saya akan coba menjabarkannya satu per satu..

 

Tahun 2006, tahun pertama adanya bukber setelah lulus dari SMA, awalnya ide bukber ini cuma untuk kalangan anak-anak LJ saja, tapi ternyata banyak peminatnya, sehingga dibuatlah jadi skala bukber angkatan.. saya aga lupa detail bukber taun ini, yang saya inget, karena LJ jadi panitianya, semua serba seadanya. Acara di Aula Smansa, Menu pesan dari Bu Jum, sangat sederhana, temen-temen dateng, disediakan mori gede buat tanda tangan, ada bintang tamu kakak alumni yang ceramah, kakaknya ceramah, pesertanya asik ngobrol sendiri-sendiri.. Sandhi jadi bagian administrasi, bagian nariki duit.. LJ bathi lumayan gede saat itu, dan uangnya dipake buat kas..

*ga nemu foto buber tahun 2006, temen2 ada yg punya??

 

Tahun 2007, tahun kedua adanya bukber, masi LJ yang nggarap, tapi sudah lebih niat,, seinget saya, tahun itu pertama kali ada pemutaran slideshow, dan suasananya pecah banget,, entah karena gumun ada teknologi yang bikin kita bisa bikin pelem sendiri, atau entah yang penting keluar suara heboh aja dulu, menutupi hati yang ser-seran liat foto mantan gebetan muncul di layar.. yang pasti, waktu itu semua orang fokus ke layar, dan semua tepuk tangan dengan meriah di akhir acara.. LJ lagi-lagi bathi okeh dari acara ini, dan duit sisa produksi nya dipake makan-makan rica enthog.. aku ora melu.. T.T

*lagi-lagi ga nemu foto

 

Tahun 2008, berbekal kesuksesan tahun lalu, tahun ini LJ luih niat meneh,, bukbernya dikasih nama Mabuk Bareng, persiapan dari jauh-jauh hari, panitianya pake dresscode bathik, bikin slideshow yang lebih niat lagi.. yang saya inget ada cuplikan wawancara bukber sebelumnya, Erwin ketika ditanya pesan kesannya soal bukber jawabane “Itu tadi ada yang ceramah barang, apa ituu,, taun depan ga usah pake gitu-gitu aja,,,” sungguh radikal.. kalo ga salah ada ben-benan juga,, jadi setelah buka, yang teraweh pada teraweh di musola, yang ben-benan ya tetep ben-benan di Aula,, sepertinya Erwin termasuk geng yang tetep ben-benan,, radikal..

 

Tahun 2009, pertama kali LJ kolaborasi sama anak-anak eks OSIS dan MPK dan buka volunteer kepengurusan diluar anak2 LJ. Saya inget rapat panitia pertama dipimpin sama mas Anton. Suasananya beda banget, anak-anak LJ yang braokan, liar, bisa dituntun untuk berpikir dan bertindak secara sistematis oleh mas Anton. Selih mengikuti rapat sambil duduk ongkang-ongkang diatas meja, sambil udud kepal-kepul.. rapat persiapan buka puasa, tapi udah mokah duluan.. seolah menegaskan bahwa LJ tetaplah LJ, was and will always be braokan.. abis rapat, anak-anak LJ dolan ke rumah Dito, ngabuburit di bukit Holiwud nya Bandongan.. Dimpil yang asik sendiri mainan DOTA di kamar Dito dilimpe sama temen-temen yang lain,, ditinggal bali ndisikan..

8518_1147384129936_6694952_n

saat kami foto-foto di depan rumah Dito, Dimi asik main Dota di kamar.. Saat kami sudah dijalan menuju pulang, Dimi masih asik main Dota di kamar, mengira kami masih foto-foto.. :p

 

Tahun 2010, tahun pertama bukber di luar smansa, biar ganti suasana. Lokasi yang dipilih adalah Soto Kudus Pakelsari milik Pak Erte, kebetulan juga baru aja buka, jadi dapet harga promosii,, plus bisa ngrusuhi rumah pak Erte yang ada koleksi ayam kate nya itu.. Bukber ahun ini ga serame taun-taun sebelumnya, entah karena panitia yang kurang persiapan, atau karena sudah mangsane pada sibuk ngurus macem-macem,, yang kuliah sudah pada mulai bergulat dengan skripsi,, jadi aga sepi.. tapi bukber tahun ini masuk Majalah Cekidot di Jogja, usut punya usut ternyata itu “ulah” si Doppy.. tapi keren juga lho,, masuk majalah coy,, sayang dokumentasinya ga ada..47435_1421630105643_1795275_n58910_1421629945639_6297285_n

59005_1421627345574_6925877_n

Foto ini masuk majalah Cekidot

59207_1421603424976_6038778_n

Don Juan

 

Tahun 2011, dikasih judul ToGetHer, dan pake tajuk Come Mate Your Mate, pake hestek #KamitYoMit setelah sebelumnya minta ijin Selih dulu.. maksudnya sih, mau nyaingin hestek #sawityowit yang populer itu, ya udah, plesetke wae, ben sisan iso ngece,, *eh

Acarane di Sambung, warung outdoor gitu.. lumayan, jauh lebih rame dari taun kemaren,, ada beberapa yg dateng udah bawa anak..

 

Tahun 2012 ga ada buber, saya opname di RST, oprasi, ga tau oprasi apa, saking kerepe..

 

Tahun 2013, ada lagi, judulnya GetHerRing, lanjutan dari ToGetHer gitu ceritanya.. saya ga dateng, cuma urun desain banner sama sticker aja.. eh, jebul pada bikin banner buat saya, isinya support dan doa supaya cepat sembuh.. alhamdulillah, mungkin karena doanya regudugan, GustiAllah trus mesake njuk diijabahlah.. “Mengko ndak okeh sing sedih nek Shirom loro..” mungkin begitu pikirNya.. *mungkin, lho, Gus.. mungkiinn,, lha wong saya ya cuma gojek,,IMG-20160619-WA0007

 

Tahun 2014 ga ada Buber, adanya Fuber, Futsal Bersama, yang katanya abis futsal kentekan Takjil njuk akhire mlayu nang warunge Anggid.. *katanyaa lho yaa,, wong aku ra melu meneh

 

Tahun 2015 ada bukber tapi bukan angkatan, cuma regional Jakarta sama Bandung.. kui we yang dibandung Cuma 4 orang tok til..

IMG-20160619-WA0004

 

Dasawarsa

Setelah 10 tahun  beralu, ada dorongan untuk bertumbuh, untuk membawa sebuah hubungan ke arah yang lebih dewasa, ada rasa panggilan untuk kembali pulang, memberi makna sebuah Dasawarsa. Maka dibuatlah acara bukber tahun ini. Terinspirasi dari judul-judul bukber tahun-tahun sebelumnya, ada Mabuk Bareng (masa-masa liar, urakan, cuek), menuju ToGetHer (masa mulai mencari dan menemukan pasangan) menuju GetHerRing (masa mulai menuju ke serius), maka judul buber tahun ini adalah RESEPSI.. sebuah ujung dari fase-fase sebelumnya. Sebuah peresmian, sebuah ikrar, sebuah pengikat..

 

Lalu apa yang akan diikat, diikrarkan, dan diresmikan??

 

Setelah diliat lagi, ternyata hubungan kita selama ini masih sebatas Hubungan Tanpa Status, belum punya Ikatan Alumni angkatan yang mengikat kita secara resmi..  oleh sebab itu, di momen buber nanti, kita bakal meresmikan ikatan kekerabatan kita dalam sebuah wadah bernama Ikatan Alumni Smansa 2006.

IMG-20160622-WA0030

logo design by Fiqi Kucing

 

Nah, dengan adanya ikatan alumni, diharapkan semua kegiatan-kegiatan alumni 2006 bisa lebih terarah dan terwadahi, ikatan alumni ini juga mempunyai program, program-program tersebut nanti bakal dijelaskan oleh Pak Kethu kita Anton Prasojo..

 

Selain itu, kebetulan tahun ini merupakan taun terakhir pengabdian Pak Jumari alias Pak Jum.. yang mana berarti Bu Jum juga lengser dari kantin. 3 tahun kita bertumbuh di Smansa, saya rasa memori akan soto hangat Bu Jum lengkapdengan irisan tempe gorengnya pasti melekat dalam ingatan kita. Jadi, alangkah sebuah kehormatan, bisa berkesempatan  ngicipi soto “terakhir” Bu Jum sekaligus Nguntapke Pak Jum dan Bu Jum dari Kampus Sarang Burung kita tercinta. Mungkin bakal jadi kenangan tersendiri juga buat mereka ketika kita bisa sedikit memberikan apresiasi dan rasa terimakasih..

 

Apa yang membuat acara tahun ini spesial, juga karena adanya sentuhan seni yang kental pada detail-detailnya. Acara ini melibatkan potensi-potensi seni yang dimiliki angkatan 2006. Bukan buat sombong, tapi untuk menunjukan betapa kayanya angkatan kita. Saya didaulat membuat karya ilustrasi untuk poster, mas Mochenk akan menorehkan memori-memorinya lewat goresan sketsa gedung sekolah, Plapti merespon ingatan masa lalu dengan sebuah karya instalasi, dan Pras mengekspresikan rasa terimakasihnya untuk Pak Jum dan Bu Jum lewat karya lettering dan Fiqi mencoba mewujudkan filosofi angkatan dalam sebuah logo. Dan berita baiknya, semua karya-karya original  ini akan dibagikan, baik untuk persembahan, maupun doorprize.

poster

Jadi, apa lagi yang kalian tunggu.. yuk, tanggal 3 besok, kita rame-rame kembali ke sekolah, kembali pulang ke kampus sarang burung kita, untuk mengenang, dan sekaligus menciptakan memori baru. Walau hanya seperti flashdisk 128 mb, tapi buat saya, selalu ada tempat baru untuk memori bersama kalian 🙂

 

PS : Pendaftaran bisa dilakukan di situs http://resepsighs06.eventbrite.com dengan membayar HTM sebesar 70K

Pembagian doorprize hanya berlaku bagi mereka yang mendaftar di situs eventbrite 🙂

Advertisements

Reuni Karya : Dua Ribu Enam Bercerita

Wacana ini berawal dari sebuah ‘obrolan warung kopi’ dimana beberapa angkatan 2006 merasa sudah lama ga ada buber atau reuni angkatan. Kebiasaan berkumpul akbar setiap tahun di masa-masa kuliah dulu tampaknya menimbulkan kenangan dan rasa rindu yang mendalam. Perbincangan kemudian bergulir membahas tiap-tiap individu dalam angkatan 2006, saling bertukar kabar soal ‘si anu kerja dimana’, ‘si anu baru aja nikah’, ‘si anu istrinya abis melahirkan’, dan deretan kabar-kabar ajaib lainnya. Perbincangan ini simpel, remeh, tapi penting perannya dalam mempersatukan angkatan 2006. Pertama, karena melalui obrolan inilah arus informasi tersampaikan, adanya update informasi secara personal dan berkala seperti ini menyambung tali silaturahmi, banyak teman yang tadinya tidak begitu dekat bisa jadi lebih dekat karena adanya pertukaran informasi semacam ini. Kedua, karena dalam percakapan ini interaksi yang terjadi adalah interaksi positif, saling bertukar kabar baik, saling mendoakan, dan saling memotivasi, sehingga energi yang dihasilkan pun positif. Energi positif semacam ini mempererat hubungan persaudaraan antara satu dengan yang lain.

Kembali ke wacana reuni, setelah melalui berbagai perbincangan, kami tampaknya satu visi, ingin membuat sebuah reuni yang sedikit berbeda, lebih terkonsep, dan lebih dipersiapkan secara matang. Kami pun mulai merumuskan beberapa konsep reuni yang beda dari taun-taun sebelumnya. Beberapa ide menarik muncul, kami pun semnagat untuk mengeksekusinya menjadi sebuah event nyata, namun, semangat kami sedikit meredup ketika penghitungan mengenai prosentase peserta mulai dikalkulasi. Faktor hari libur menjadi alasan utama, dimana hanya ada sedikit waktu yang memungkinkan untuk dilaksanakannya reuni. Faktor kedua adalah keluarga, dimana tidak dipungkiri, di usia sekarang, faktor keluarga sudah menjadi aspek penting yang harus ditaruh dalam skala prioritas. Hari-hari libur (terutama hari raya seperti lebaran) sudah pasti dialokasikan untuk hari keluarga, kemungkinan untuk bisa datang ke reunian semakin kecil.

Semangat kami meredup, tapi rasa rindu itu masih ada, maka kami kembali memutar kepala, mencoba mencari solusi dan kemungkinan. Dan seperti kata kutipan di lembar halaman buku tulis Sinar Dunia, “where there is a will, there is a way”, kami pun kembali mendapat konsep yang mungkin bisa di eksekusi menjadi tema reuni. Setelah mendedikasikan waktu untuk browsing dan kepo akun sosmed anak-anak 2006, kami mendapati banyak anak 2006 yang memiliki karya, baik itu berupa tulisan, gambar, atau fotografi, disamping itu, banyak juga angkatan 2006 yang rajin bercerita melalui sosial media. Cerita-cerita sederhana tentang hal sehari-hari, namun kadang bisa menyentuh, mengajak berfikir, kadang membuat tersenyum, memprovokasi, dll. Kami melihat ada energi positif dari apa yang dishare di sosial media oleh anak-anak 2006. Berbekal penemuan kami ini, maka kami memutuskan untuk membuat sebuah konsep Reuni Karya dengan tema : Dua Ribu Enam Bercerita.

Latar belakang dari konsep ini adalah, karena kecilnya kemungkinan untuk membuat reuni konvensional, maka, yang dikumpulkan adalah karya-karya milik anak-anak 2006, disatukan dalam sebuah pameran. Pameran akan dilaksanakan di Gedung Induk SMA N 1 (perijinan dan proposal sedang dalam proses pengerjaan), diharapkan adanya pameran ini menjadi platform untuk anak-anak 2006 bersilaturahmi, baik dengan sesama 2006, maupun litas angkatan lain. Adapun reuni konvensional kemungkinan akan tetap diadakan dengan jadwal  yang tentative (jadwal dan venue menyusul).

Tujuan Pameran ini adalah untuk memperkenalkan angkatan 2006 sebagai seorang individu, dan sebagai sebuah komunitas. Angkatan 2006 menurut kami, terdiri dari individu-individu yang unik, berkarakter, dan hidup dengan karakter uniknya tersebut, dengan kata lain, independent sebagai seorang individu. Tapi di sisi lain, masing-masing individu ini terkait satu-sama lain (interdenpendent) sehingga saling tarik-menarik dan membentuk sebuah entitas utuh, komunitas 2006. Dengan kata lain, masing-masing individu yang independent sekaligus interdependent. Pameran ini berusaha menyuguhkan energi positif dibalik semua iteraksi tersebut. Diharapkan dengan adanya pameran ini, siapapun yang melihatnya bisa termotivasi untuk mau menerima keunikan diri masing-masing, menghormati keunikan orang lain, dan kemudian tergerak untuk menyatukan keunikan masing-masing kedalam sebuah komunitas yang solid dan kuat.

Kontent Pameran  akan berisi karya-karya milik anak-anak 2006. Bagi yang memiliki karya, apa saja, bisa lukisan, gambar, ilustrasi, puisi, prosa, fotografi, cerita-cerita traveling, pengalaman hidup, atau karya seni lain seperti typografi, instalasi, seni kriya, atau karya apapun yang bisa masuk ke dalam 2 aspek “2006” dan “bercerita”. Lalu untuk yang tidak atau belum punya karya bagaimana?? Masih ada waktu satu bulan untuk proses pembuatan karya, atau, bagi yang tidak punya waktu karena sibuk dengan profesinya, mungkin bisa mengirimkan foto selfie, beserta sedikit deskripsi mengenai profesi atau kegiatannya saat ini. Kumpulan foto nantinya akan dibuat menjadi sebuah instalasi. Bayangkan saja ada ratusan foto selfie dengan ratusan cerita mengenai profesi, tentu ini akan sangat menarik. Diharapkan melalui foto-foto selfie ini audience akan bisa lebih mengenal individu2 yang ada di angkatan 2006 dan apa yang mereka lakukan.

Karya-karya yang dipamerkan juga akan dilelang bagi siapapun yang ingin memiliki. Hasil penjualan karya akan dikumpulkan dan disumbangkan ke badan amal atau ke pihak-pihak yang membutuhkan.

Sistem Pendanaan pameran akan menggunakan metode crowd funding dengan cara menjual kaos. Keuntungan yang didapat dari kaos akan digunakan untuk mendanai proses penggarapan pameran. Jika nanti hasil pengumpulan dana belum menutup biaya operasional, maka akan dipungut iuran dari teman-teman yang berpartisipasi dalam pameran, jika dana tersisa, maka akan ditambahkan ke dana sumbangan.

Timeline Pameran :

1 Mei – 31 Mei 2015               :           Masa Pembuatan Karya

1 Juni – 9 Juni 2015                :           Masa Pengiriman Karya

11 Juni – 16 Juni 2015            :           Masa Pemasangan Karya

17 Juni – 30 Juli 2015             :           Masa Pameran

Ini masih draft konsep, bantu kasih feedback ya gaess…

About Pagihari

Pagi hari.. apa yang terlintas dalam benak anda ketika mendengar kata pagihari?? Udara yang sejuk?? Sinar matahari yang hangat dengan background langit biru yang cerah?? Bagi saya pagi hari adalah waktu dimana kita memulai sebuah hari, sebuah gerbang dimana kita memasuki petualangan di hari yang baru. Waktu dimana udara memiliki kualitas kesegaran terbaiknya, dan waktu dimana badan dan pikiran sedang dalam puncak kebugarannya. Setelah beristirahat semalaman, menikmati sejuknya pagi dengan ditemani segelas teh hangat bisa menjadi sebuah kegiatan sederhana yang sarat akan inspirasi. Terinspirasi dari kesejukan udara pagi, hangatnya sinar matahari, dan inspirasi-inspirasi yang sering datang pada waktu menikmati pagi inilah ide pembuatan Pagihari T-shirt hadir.

Pagihari T-shirt adalah sebuah line clothing atau sebuah perusahaan pembuat pakaian. Berawal dari rasa jenuh saya akan desain-desain kaos yang belakangan semakin marak namun semakin kehilangan makna dan identitas, hadirlah pemikiran untuk membuat sebuah line yang fresh dan membawa pesan-pesan positif kepada dunia. Pagihari T-shirt sebagai sebuah clothing line percaya bahwa isnpirasi bisa datang melalui media apa saja dan perubahan bisa dilakukan oleh siapa saja. Oleh karena itu Pagihari dirancang sebagai sebuah clothingline yang tidak hanya menjual produk, tapi juga menawarkan berbagai macam value, inspiration  dan experience, sehingga diharapkan tak hanya berguna bagi pengguna atau konsumennya, tapi juga bisa memberi nilai manfaat bagi sebanyak mungkin orang.

Tak butuh hal rumit untuk menikmati pagi, dengan sejumput rasa syukur, menikmati pagi bisa sesederhana menghirup udara pagi, minum teh, dan menyapa tetangga. Berbekal kesederhanaan inilah Pagihari berusaha untuk menciptakan produk-produk yang  sederhana sekaligus berdaya guna, dan juga mampu memberikan sensasi kesegaran bagi penggunanya sebagaimana kesegaran yang dirasakan oleh mereka yang menghirup udara pagi. Selain itu Pagihari juga diharapkan mampu menghadirkan inspirasi sebagaimana pagi telah memberikan banyak inspirasi bagi saya.

Dalam pembuatan desainnya, Pagihari banyak terinspirasi dari passion dan semangat pemuda dalam mengejar cita-cita dan dalam menciptakan perubahan. Passion dan semangat ini dipercaya sebagai sebuah energi positif yang dapat menular bila disebarkan. Melalui media kaos dan blog inilah kami berusaha untuk menebarkan energi positif itu, dengan harapan dapat menginspirasi orang lain sehingga semakin banyak gerakan perubahan yang dilakukan dan dunia yang lebih baik akan terbentuk.

Last but not least, pagi hari adalah waktu yang paling cocok untuk melakukan banyak hal, dari mulai berolahraga, bermain, memasak, belajar, bahkan untuk tidur atau bermalas-malasan sekalipun. Oleh karena itulah, diharapkan Pagihari T-shirt menjadi sebuah produk yang nantinya bisa menjadi teman yang cocok untuk diajak melakukan berbagai aktivitas, dan ketika dikenakan mampu memberikan semangat dan sensasi kesegaran sebagaimana udara segar pagi. Selamat pagi, selamat menginspirasi !!Image

Another 2006 series : GetHerRing

Image

 

 

2011

 

Masih segar dalam ingatan, bagaimana saya, Sandan, Anggid, Ambon, Dito, dan beberapa teman lain berkumpul di Nyah Ireng di suatu malam di bulan ramadhan tahun 2011. Kami berkumpul, membahas kemungkinan diadakannya buber angkatan seperti tahun-tahun sebelumnnya.

 

 Sebagaimana proses perencanaan buber-buber tahun sebelumnya, buber kali ini pun melalui sebuah proses brainstorming yang serius, tapi santai. Serius karena setiap tahun panitia selalu berusaha memberikan curahan ide dan pemikiran terbaiknya untuk menghasilkan sebuah Buber Angkatan dengan kemasan yang menarik dan fun buat semua angkatan 2006. Berusaha mengakomodir setiap aspirasi yang masuk, sehingga semakin banyak yang bisa dan mau hadir di acara buber. Santai karena rapat tidak dilakukan secara formal, tapi justru lebih mirip sekelompok remaja yang sedang asik bergosip. Suasana sungguh hidup dan pembicaraan yang terjadi cenderung random. Tapi justru cara inilah yang mungkin justru memberikan ruang bagi kreativitas, sehingga konsep-konsep yang muncul tidak terbentur dinding-dinding aturan baku dan bisa memunculkan sebuah konsep yang fresh, dan fun.

 

Dari pembahasan mengenai kabar terkini dari teman-teman (baca : ngegosip), sampai membahas fenomena terkini, munculah sebuah kata TOGETHER dan #sawityowit, sebuah hashtag yang memang sedang populer kala itu. Dari kedua kata yang dimainkan inilah kemudian lahir judul buber untuk tahun 2011. Together di plesetkan menjadi ToGetHer agar kata ini selain memiliki makna kebersamaan, in some way  juga memiliki suatu sisi romantis. Dan #sawityowit diolah menjadi #ComeMeetYourMate, terinspirasi dari nama panggilan Bung Selikh. Karena konten ini mengandung sedikit isu yang sensitif, saya meminta ijin selikh untuk menggunakan kata ini. Entah ikhlas atau tidak, tapi akhirnya Selikh mengijinkan. (maturnuwun likh :D). Dan demikian lah konsep awal buber tahun 2011 terbentuk.

 

 

Berangkat dengan posisi panitia yang tercerai-berai (agus, sang ketua panitia, berada di Jakarta saat itu, sedangkan saya dan panitia lain berada di Jogja dan Magelang) kami harus berkali-kali rapat melalui tele-confrence setelah berkali-kali gagal menyatukan jadwal kami. Koordinasi demi koordinasi terus dilakukan, segala daya dan upaya dikerahkan, sampai akhirnya hari H pun sampai.

 

Dengan berbagai kendala di sana-sini, acara bisa dilaksanakan dengan relatif lancar. Teman-teman mulai berdatangan satu persatu, saling menyapa, bersalaman, berpelukan, dan bertukar kabar. Saya sendiri datang sedikit terlambat sore itu.

 

Satu hal yang bagi saya sangat indah dari setiap buber angkatan adalah menikmati pola interaksi antara teman-teman, melihat mereka saling berjabat tangan, saling merangkul, saling bertanya kabar, melihat senyum-senyum terkembang, ejekan dan candaan yang disambut luapan tawa yangmenggelegar, semua seakan larut dalam moment kebahagiaan saat itu. Moment diantara waktu menjadi bias, antara saat ini, masa lalu, dan masa depan. Moment dimana kenangan dibicarakan serangkai dengan harapan-harapan. Momen dimana setiap keping kehidupan dibagi. Dan momen dimana ekspresi-ekspresi yang muncul tampak begitu ‘hidup’. Momen dimana jurang pemisah antara ‘si pinter’ dan ‘si nakal’, ‘si populer’ dan ‘si cupu’ diruntuhkan, diganti dengan satu ‘si 2006’.

 

2013

 

 

 

                Kini, setelah setahun kemarin absen, buber 2006 kembali hadir, dengan sebuah tema dan kemasan baru : GetHerRing.

 

                Tema kali ini dipilih sebagai tindak lanjut dari tema sebelumnya. Setelah ToGetHer, lalu GetHerRing, sehingga tampak sebagai sebuah rangkaian peristiwa. Dari mulai sebuah usaha untuk mendapatkan ‘dia’ yang selama ini kita puja, untuk kemudian melingkarkan cincin di jari tangannya. Lagi-lagi bermain dengan nuansa romantis. 🙂

 

                Rangkaian ini dibuat tidak semata-mata sebagai slogan yang nirmakna, justru dibaliknya tersembunyi sebuah pesan filosofis  yang mendalam. ToGetHer dipilih agar kebersamaan angkatan 2006 selalu dinanti selayaknya seseorang merindukan kekasihnya. Sehingga perjalanan menuju acara reuni menjadi seseru perjalanan kita menyongsong pujaan hati, penuh akan antusias, dan rindu yang meluap-luap ingin disalurkan. Dan kini melalui GetHerRing, diharapkan setiap acara reuni menjadi ajang yang membuat ikatan angkatan 2006 menjadi semakin kuat, semakin kokoh, dan semakin memiliki komitmen untuk saling menjaga dan mendukung satu sama lain. Rasa bahagia dua insan yang saling berkomitmen untuk menyatukan cinta mereka melalui sebuah pertunangan, itulah yang ingin dihadirkan dalam buber angkatan tahun ini. Sehingga, kedatangan setiap individu diharapkan sebagaimana seorang kekasih menunggu pasanggannya datang ke rumahnya untuk melakukan prosesi  pertunangan.

 

                Begitulah sekelumit cerita dibalik pembentukan buber tahunan smansa. So, buat kalian yang merasa bagian dari ikatan alumni SMA Negri 1 Magelang lulusan tahun 2006, adalah wajib hukumnya bagi kalian buat dateng ke acara ini. Kenapa?? Karena 2006 adalah sebuah puzzle dengan kalian sebagai kepingannya, sehingga kehadiran setiap individu menjadi sangat penting dan bermakna.

 

                Acara sendiri akan di laksanakan di Depot Nyah Ireng, sebelah utara pom bensin Cacaban, pada hari Senin, 5 Agustus 2013. Acara dimulai pukul 16.00 sampai selesai. Keseruan apa yang bakal terjadi?? Let’s see.. Come and join : GetHerRing Buber Angkatan 2006.

 

 

 

 

 

nb : buat info lebih lanjut bisa menghubungi Agus disini, atau disini.

 

 

 

14 langkah Kecil

Sore itu, setelah selesai mandi, kaki ini dengan lemas kuseret keluar dari kamar mandi. Dengan bantuan alat bantu berjalan yang harus kuangkat dalam setiap langkah, perlahan-lahan aku mulai melewati pintu kamar mandi. Satu langkah kaki kanan, satu langkah kaki kiri, angkat alat bantu, letakan selangkah kedepan, langkahkan kaki kanan, langkahkan kaki kiri, angkat alat bantu, demikian seterusnya.
Yup, kaki ini memang sudah hampir satu tahun tidak bisa digerakan dengan sempurna. Terhitung mulai setelah lebaran tahun lalu, sampai saat ini sudah hampir menemui lebaran kembali. Selama itu pula lah, kaki yang dulu siap mengantar saya berpetualang menjelajahi berbagai tempat, kini hanya tergantung lemas seolah tak bernyawa.
Pikiran menerawang, melayang jauh menembus batasan waktu, yup, ketika berada dalam posisi seperti ini, hal yang akan sering anda lakukan adalah berandai dan mengingat-ingat masa lalu. Kembali teringat bagaimana cerita perjalanan ‘petualangan’ pertama saya di Bandung. Saya yang biasanya ke Bandung hanya untuk mengunjungi keluarga, karena ajakan teman saya Dika, kali itu memutuskan untuk mulai menjelajah kota Bandung. Bukan untuk menikmati hawa sejuk Bandung, apalagi untuk memaknai kehidupan, atau mencari sebuah kedewasaan diri, tujuan kami saat itu jauh dari itu. Sebagai anak muda yang masih polos dan sama-sama mempunyai kegemaran di bidang fashion, kami datang ke Bandung dengan tujuan Wisata Distro.
Teringat sekali bagaimana serunya kami yang buta sama sekali soal Bandung harus berkali-kali bertanya pada orang tentang jalur angkot ke tempat tujuan kami, menanyakan dimana letak Distro yang kami cari, makan siang karedok sambil cuci mata di samping sma 3 Bandung, dan bagaimana kami harus berjalan cukup jauh untuk menghemat uang transport. Mungkin itu bukan pertama kalinya saya traveling, tapi itu pertama kalinya saya secara tidak sadar telah menikmati sensasi nikmatnya berpetualang.
Pikiran kembali menerawang, kali ini membawa saya pada memori trip saya ke Karimunjawa. Perjalanan nekad, karena saya dan kawan-kawan naik motor dari Jogja menuju Jepara, tanpa tau jalan, dan belum ada kejelasan mengenai objek tujuan dan akomodasi kami di Karimunjawa. Pokoknya sampai dulu, sisanya bisa diatur nanti, pikir kami.
Dan pepatah yang berkata bahwa “Tuhan bersama para pejalan” itu benar sekali adanya. Di fery menuju Karimun, kami dipertemukan dengan teman satu kampus yang menuju Karimun untuk memancing, kamipun bergabung dengan rombongannya dan patungan menyewa satu rumah nelayan.
Menjelajah pulau demi pulau di Karimun membuat saya sadar, bahwa negara kita memang sangat luas dan indah. Keindahan alam Karimun membuat saya dan teman-teman seperti terhipnotis untuk menyanyikan lagu Rayuan Pulau Kelapa dalam perjalanan kami menuju pulau Cemara Kecil. Sejak moment itu, rasa cinta saya pada tanah air ini semakin terasa, dan dalam hati, saya berjanji akan memberikan apa yang saya bisa sebagai wujud rasa terimakasih saya atas keindahan alam Indonesia. Inilah pertama kali saya merasakan bahwa sebuah perjalanan tak melulu soal senang-senang, ada proses pendewasaan didalamnya.
Semenjak saat itu, saya secara pribadi banyak mengalami perubahan secara mental. Saya yang dulunya apatis, kini mulai mau ikut bergerak dalam kegiatan voluntary. Membantu korban bencana Merapi dan membuat sebuah program pendampingan belajar menjadi sebuah kegiatan baru yang mengasyikan buat saya. Ada semacam kebahagiaan yang saya peroleh ketika saya melakukannya. Kebahagiaan yang sebelumnya saya pikir tidak pernah ada.
Selain perubahan mental sosial tersebut, cara pandang saya terhadap sebuah objek pun banyak berubah. Kota Magelang yang tadinya hanya saya anggap sebagai kota biasa, kini menjadi sebuah kitab sejarah yang menunggu untuk dipelajari setiap sudutnya. Jalanan kota Magelang-Jogja yang tadinya hanya hamparan aspal, kini secara sengaja saya nikmati pemandangannya. Tak jarang saya menyengajakan berangkat setelah subuh hanya agar bisa menikmati sunrise dan hawa sejuk Magelang di pagi hari. Atau dengan sengaja mengambil jalur alternatif melalui Mendut dan pelosok Muntilan, untuk menikmati hijaunya hamparan sawah. Jalur-jalur yang tadinya biasa saya lewati begitu saja, kini menjadi sangat spesial ketika saya dengan sadar berusaha menikmatinya.

Kehilangan kemampuan untuk berjalan, adalah momok bagi siapapun yang telah mengetahui dan merasakan nikmatnya melakukan sebuah perjalanan. Rasanya tentu akan serupa dengan seorang nelayan yang kehilangan jaringnya, atau petani yang kehilangan cangkulnya. Tapi jaring dan cangkul masih bisa dibeli, sementara kemampuan berjalan tentu saja tidak.
Masih teringat segar bagaimana saya mulai kehilangan kemampuan kaki saya, dari mulai kesemutan yang terasa di ujung jari, kemudian merambat ke telapak kaki, kemudian sampai ke mata kaki, kemudian dari ujung jari sampai mata kaki saya tidak bisa digerakan, menyusul dari mata kaki hingga lutut saya terasa lemas, sampai puncaknya adalah ketika saya tidak bisa menggerakan ujung jari hingga pangkal paha saya. Saat itu, untuk merubah posisi tidur saja, saya harus minta bantuan mama untuk mengangkat dan menggeser kaki saya.
Rasa sedih, dan penyesalan sempat hinggap pada diri saya. Membuat saya sedikit menjauhi pergaulan dengan teman-teman. Saya tidak mau mereka melihat saya dalam kondisi yang menyedihkan seperti ini. Tapi, beruntungnya saya, dikelilingi oleh orang-orang luar biasa yang selalu mendampingi dan memberikan support yang tidak ada habisnya. Perlahan tapi pasti, saya pun mulai belajar menerima keadaan, dan berusaha menghadapinya dengan lapang dada.
Secara tidak langsung, hobi melakukan perjalanan juga banyak membantu saya dalam menghadapi masa-masa sulit saya. Kebiasaan menikmati keadaan yang terasah oleh traveling membuat saya mampu melihat berbagai sisi positif atas apa yang terjadi. Ketika dirawat di RS Dustira Cimahi, saya menganggap ini sebagai wisata sejarah, karena RS ini memang peninggalan Belanda, dan juga saya dulu lahir di RS ini. Ini jadi semacam trip kembali ke masa lalu bagi saya. Ketika harus di evakuasi ke RSPAD Gatot Subroto Jakarta, saya menganggapnya sebagai pengalaman pertama berpergian menggunakan Ambulance. Jiwa petualang seakan sudah terintegrasi kedalam alam bawah sadar saya, sehingga setiap gerakan saya sikapi sebagai sebuah petualangan yang menantang yang menantang, mengasyikan, dan membawa pendewasaan dalam diri. Dengan sikap mental seperti ini, walau tubuh tetap merasakan sakit, tapi batin tidak merasa tersiksa. Semua yang terjadi dihadapi dengan senyum penuh ketulusan.

Sore itu, entah karena seharian berbaring di tempat tidur, atau karena terlena dengan nikmatnya guyuran air hangat saat mandi tadi, badan ini terasa lemas sekali. Tangan ini enggan sekali rasanya harus berkali-kali mengangkat alat bantu berjalan. Ingin sekali rasanya langsung berlari ke kamar untuk kemudian berbaring di atas kasur empuk itu. Tanpa sadar, saya mempercepat langkah kaki, satu, dua, tiga, empat. Eh??? Empat langkah??? Saya terkejut, tidak percaya atas apa yang baru saja terjadi. “Pah, coba liatin deh..”, saya berkata pada papa saya, meminta beliau untuk memperhatikan saya berjalan, kemudian saya angkat alat bantu jalan, menahannya supaya tetap menggantung, dan mencoba melangkah. “satu, dua, tiga, empat..” , papa saya coba menghitung langkah yang saya buat. “..lima.. enam.. tujuh.. delapan.. sembilan.. sepuluh..”, langkah saya pun terhenti. Saya sudah mencapai depan pintu kamar saya. Alat bantu jalan saya turunkan, kedua tangan saya mengepal saya angkat ke udara diiringi oleh sorak sorai keluarga saya.
Saya masih tidak berkata-kata, selesai melakukan selebrasi, saya melanjutkan ‘perjalanan’ saya dari pintu kamar menuju kasur, kemudian tergeletak. Lemas, nafas memburu, dan batin masih terkejut, tak percaya atas apa yang baru saja terjadi, 14 langkah yang emosional. Sampai saat ini pun saya masih sulit menjelaskan apa yang saya rasakan saat itu dengan kata-kata. Yang pasti, itu salah satu perasaan terindah yang pernah saya rasakan.
Sore itu, langit sedikit mendung, angin sore berhembus dingin, dan daun-daun tampak bergoyang tertiup angin. Semuanya biasa saja, tapi ada satu yang membuatnya luar biasa, saya berjalan untuk pertama kalinya setelah berbulan-bulan ‘lumpuh’.
Sore itu, sebuah petualangan baru telah dimuali, petualangan yang akan membawa tak hanya sebuah sudut pandang baru, tapi tingkat kematangan jiwa yang baru.
Ini ceritaku.. Apa ceritamu??

How Art Save Me (And Maybe Saving You Too)

Semenjak sakit, intensitas kegiatan saya memang menurun drastis, dari tipikal manusia yang get in and go dalam hal pulang kerumah, menjadi tipikal home boy, yang seharian bener-bener ada dirumah. Kondisi fisik saya memang tidak memungkinkan untuk  melakukan kegiatan yang berat ataupun melakukan mobilitas yang tinggi. Kegiatan sehari-hari saya hanya tidur, makan, nonton film, baca buku, dan nongkrong di halaman rumah, menikmati matahari pagi sambil mengudap gorengan dan teh hangat. Sangat selo dan cukup bisa membuat teman-teman pekerja kantoran iri pada saya.

Salah satu sisi indah dari sakit yang saya alami adalah berlimpahnya waktu yang saya punya untuk bisa berinteraksi, baik dengan keluarga, yang selama ini lebih sering saya tinggalkan, maupun dengan diri sendiri, yang berupa proses panjang perenungan dan dialog dalam diri. Suatu keberlimpahan yang mungkin bila kondisi badan saya normal, akan langsung saya tukar dengan kesempatan untuk traveling, kegiatan voluntary, wirausaha, dan sejuta kegiatan lainnya yang biasa saya lakukan ketika masih sehat.

Menjadi “pengangguran” selain memiliki sisi ‘menyenangkan’ karena tersedia lebih banyak waktu untuk bermalas-malasan di kasur, juga memiliki sisi yang ‘menyebalkan’ karena kadang ada pikiran-pikiran negatif yang mengganggu, disaat teman-teman lain sedang bertarung demi masa depan mereka, saya hanya terduduk diam, menikmati pagi. Disaat yang lain sedang saling kejar-mengejar di suatu titik entah dimana, saya masih saja berdiam diri disini, menikmati pagi. Pikiran-pikiran seperti ini walau terlihat sepele tapi berpotensi menimbulkan bibit-bibit stress yang membahayakan.

Suatu pagi, badan ini rasanya malas sekali, sehingga saya memutuskan untuk tinggal di tempat tidur lebih lama, dam memilih melewatkan sesi menikmati pagi yang biasa saya lakukan. Setelah bosan tidur-tiduran, saya terduduk dan menyalakan laptop, membuka folder-folder lama, melihat koleksi foto-foto. Terbayang kembali moment-moment ketika badan ini ‘masih sempurna’. Foto demi foto membawa saya pada ingatan masa lalu, semuanya tampak jauh lebih indah dibanding saat ini.

Sampai pada satu foto, saya terhenti dan tergoda untuk mengamati foto itu lebih seksama. Entah kenapa, jari-jari ini tergerak untuk mengambil buku dan menggambar sketsa dari foto tersebut.

Buku yang saya ambil adalah buku notebook polos pemberian seorang sahabat. Semenjak sakit, memang saya banyak menggunakan buku itu sebagai media untuk mengekspresikan ide, cerita, ataupun pemikiran-pemikiran yang saya dapat. Sehingga, ketika ada apapun yang terlintas dikepala, saya segera mencatatnya di buku itu.

Setelah asik corat-coret sana sini selama beberapa menit, saya sedikit terkejut dengan hasil yang saya capai. Memang masih jauh dari kata mirip, tapi saya merasa asik, dan puas dengan hasil yang saya dapat.

Dari situlah muncul ketertarikan, saya mulai mencoba untuk mencari tahu mengenai dunia menggambar. Saya browsing dengan keyword sketching, dan munculah beberapa situs yang memang share mengenai teknik-teknik dalam menggambar. Situs demi situs saya jelajahi, persis seorang anak kecil yang menjelajahi seluruh permainan yang ada di taman bermain. Excited, dan full of curiousity.

Semakin hari, rasa ketertarikan pun semakin besar, setiap hari mencari objek yang bisa digambar, kemudian berkarya.hasil tak selalu bagus, tapi ada pembelajaran dalam setiap prosesnya.

Dan satu hal yang saya (telat) sadari adalah bahwa menggambar itu ternyata sangat menyenangkan. Saya secara tidak sadar telah dibuat terlarut khusyuk dalam setiap goresan pensil. Berusaha memberikan yang terbaik dalam membentuk sebuah garis lengkung, atau konsentrasi membuat arsiran yang halus. Dan ketika melihat hasil yang dibuat, ada rasa bangga, dan kagum, juga kaget. Gak nyangka bisa bikin karya seperti ini.

Apa yang saya buat mungkin adalah sebuah karya yang biasa saja bagi orang lain, tapi, bagi saya yang sejak kecil merasa tidak pernah mempunyai bakat seni, bisa membuat karya seperti itu adalah sebuah masterpiece. Ada rasa bangga yang timbul, dan setelah saya renungi lebih jauh, menggambar mampu membuat diri saja merasa jauh lebih baik.

Rasa asik ketika membentuk garis atau arsiran, rasa bangga ketika melihat hasil, dan rasa penasaran untuk bisa terus berkembang menjadi candu tersendiri. Cris Burkhard, seorang fotografer pernah berpesan “if you put yourself in the right direction, your work can really make you grow, make you a better person”, dan saya merasakan itu dalam menggambar.

Menggambar, atau sketching secara lebih spesifik, seperti memberi saya ruang untuk berkreasi, dan memenuhi pikiran saya sehingga pikiran-pikiran negatif tak lagi memiliki tempat untuk singgah. Kalaupun singgah, menggambar telah menimbulkan rasa percaya diri dan optimis dalam diri saya, sehingga pikiran-pikiran negatif tadi hanya lewat saja tanpa sempat mampir terlalu lama.

Dalam beberapa hari, halaman notebook saya sudah terisi oleh banyak sketsa, dalam sehari, bisa membuat 2 sampai 3 sketsa. Kadang tanpa sadar telah menghabiskan beberapa jam asik mengarsir atau membentuk kontur. Sementara beberapa jam sisanya dihabiskan untuk mendownload video-video tutorial menggambar, ataupun video tentang para seniman dan karya-karya mereka. Melihat seseorang melakukan apa yang menjadi passionnya, selalu membuat saya excited. Tanpa sadar, koleksi video yang saya download sudah mencapai 3,5 giga.

Dan dari banyak video yang saya download, ada salah satu video yang berjudul Sketchbook Tour 2011. Di video tersebut (lihat disini), diperlihatkan orang yang sedang ramai mengunjungi sebuah perpustakaan yang berisi penuh sketchbook. Isi dari setiap sketchbook yang diperlihatkan sangat beragam dan menarik bagi saya. Setiap buku seperti menjadi cerminan dari si pembuat, dan menjadi sarana mereka untuk mencurahkan kreativitas. Sungguh beragam, dan sangat kreatif.

Apa yang saya lihat membuat saya tersadar, bahwa bangsa kita sama sekali jauh dari seni. Seni, dan berbagai kreativitas didalamnya, hanya dianggap sebagai second-class subject. Mata pelajaran yang tak banyak berguna bagi masa depan. Sistem pendidikan di Indonesia memang masih kaku, dan hanya condong ke pengembangan otak kiri saja, sehingga hal-hal yang berkaitan dengan otak kanan masih di nomor duakan.

Pembiasaan diri akan seni tidak ditekankan, dan hanya pelajaran-pelajaran yang diujikan di UN saja yang diberi penekanan. Menguasai mata pelajaran seni tetapi tidak begitu menguasai mata pelajaran UN akan dikategorikan sebagai anak bodoh, dan berpotensi menerima kucilan dari guru, lingkungan sekolah, maupun masyarakat. Seni sebagai media pendekatan terhadap suatu pembelajaran tidak pernah diperhitungkan, sehingga murid dipaksa mengetahui sesuatu dengan menghapal, bukan memahami, atau merasakan.

Melihat fenomena ini, dan dengan berbekal fakta bahwa seni telah membuat saya merasa lebih baik, kemudia terbesit sebuah ide, “kenapa gak ngajakin orang lain untuk membiasakan berseni?? Bikin project sketchbook sendiri?? Ajakin makin banyak orang buat menemukan dan mengalami proses pembelajaran seni mereka sendiri??”

Seorang desainer grafis di Amerika membuat sebuah gerakan bernama Make Something Cool Everyday, dimana dia akan mengharuskan dirinya membuat sesuatu setiap harinya. Tidak harus sesuatu yang besar, cukup sebuah karya, apa saja, bisa hanya coret-coretan iseng, atau sketsa, atau gambar digital, dan mendokumentasikannya untuk kemudian di share ke orang lain. Ide ini kemudian berkembang, setiap harinya ada semakin banyak orang yang ikut berusaha membuat sebuah karya.

Ide ini menarik, karena dengan mengharuskan diri kita membuat sesuatu, maka kita akan ‘dipaksa’ meluangkan waktu dan pikiran untuk menciptakan sesuatu. Dengan menciptakan sesuatu setiap hari, bagi saya, rasanya seperti menyusuri sebuah jalan setapak, mungkin kita tidak tau itu akan mengarah kemana, tapi setiap langkah tentu akan membawa kita menuju sebuah petualangan baru yang mengasyikan. Mungkin di tengah jalan, kita akan menemukan satu atau dua kerikil, atau semak-semak hambatan, tapi dengan antusias yang cukup, kita akan mau menggali, melompat, memotong, atau mungkin membakar sesuatu dan menemukan jalan keluarnya. Dan sebagai bonus, siapa tau jalan setapak itu ternyata menuntun kita pada sebuah pantai yang indah 🙂

So, if you find this interesting, please share this idea to people who might be as interested as you are, the more people join, the more interesting it gets, and i’m open to  other interesting ideas about how to run this project, so, if you have one, please give me feed back on email : shiromdhona@gmail.com or twitter on @shiromdhona

 

waiting forward 🙂

Luka

“Seindah Apakah Luka Anda??

Beberapa hari belakangan sempat beberapa kali mendengar kata ini disebut. Entah apa, ada sesuatu yang membuat saya memikirkan kata itu. Kata yang sering sekali diucapkan saat patah hati, saat disakiti, ataupun dikecewakan orang lain. Kata yang identik dengan musibah, entah itu goresan kecil di kulit yang menimbulkan pendarahan, ataupun luka yang kata orang jauh lebih menyakitkan dan sulit sembuh bernama ‘luka hati’.
Sampai suatu pagi saya tertegun saat mandi dan melihat ada sesuatu di perut saya : luka bekas jahitan. Luka yang saya dapat dari operasi pengangkatan tumor dari perut saya. Di malam sebelumnya sempat terjadi percakapan dengan seorang sahabat yang juga mengalami operasi di saat yang hampir bersamaan dan dengan kasus yang hampir mirip, kurang lebih begini isinya.
‘Jhon, gimana perutmu???masih sakit???’
‘Alhamdulillah ngga..Nggonmu piye???’
‘Sama, punyaku juga ngga..’
‘Yo sukur kl gitu..’
‘Oiyo, punyamu ada bekas lukanya ga???’
‘Ada ki,,nggonmu???’
‘Nggonku yo ono ki.. (T.T)’
‘Hehe..
Tenang,rapopo kok..hanya mengurangi estetika tok,sg pntg sehat jasmani n rohani,hehe :-D’
‘Iyo,,malah apik sih,,di perutku jadi ada bulan sabitnya..’
‘Haha,,asal ojo bulan sabit karo palu wae..’
Sebuah ironi, bahwa luka yang identik dengan musibah, dalam kasus saya malah menjadi berkah. Bayangkan kalau luka itu tidak pernah ada, mungkin gumpalan daging penuh racun itu masih ada dalam tubuh saya.
Luka memang menyakitkan, saya pun tak menyangkal, karena buat saya berhari-hari tidak bisa bangun karena luka di perut masih basah itu sangat tidak mengenakan.
Saya sendiri juga pernah mengalami ‘Luka Hati’, yang mana karena luka itu saya harus tersiksa memikul dendam selama kurang lebih satu tahun. Luka juga menimbulkan bekas yang sulit hilang, bahkan mungkin itu akan melekat dengan kita seumur hidup. Tapi, ketika saya akhirnya memutuskan untuk memaafkan dan melepaskan semua dendam, rasa benci, amarah, kecewa, dan mulai menerima kenyataan, saya merasa seperti melepaskan beban berat yang selama ini selalu saya pikul kemanapun saya pergi, ada semacam ruang kosong dihati setelah ia dipenuhi oleh rasa benci dan perasaan-perasaan negatif lainnya, yang mana itu menimbulkan sensasi ‘kelegaan’ yang tidak bisa saya deskripsikan dengan kata-kata. Pada titik ini saya menjadi terbuka, dan dari hati yang tadinya mengucap ribuan kata maki, kini berbahagia dengan satu ucapan syukur, syukur atas semua yang terjadi pada saya. Karena terluka tanpa sadar telah membuat saya termotivasi dan mengantarkan saya pada beberapa pencapaian dalam hidup.
Sehingga setelah bercermin pada kejadian yang saya alami dalam hidup, saya sampai pada pemahaman bahwa ”Luka adalah proses ‘pensucian’, proses transformasi dan pembersihan hati, proses evaluasi, proses dimana kita dibawa pada tingkatan yang lebih tinggi, proses untuk melepaskan yang ada, untuk kemudian mengisinya dengan hal-hal baru”. Bukankah jika kulit kita tergores dan mengeluarkan darah, tubuh langsung meresponnya dengan membentuk sel-sel baru??? Seperti itu pula lah proses yang terjadi dalam luka hati kita. Namun, kadang diri ini yang sering keras kepala dan memilih untuk memendam luka, padahal, tanpa melakukan apapun, tubuh akan dengan sendirinya menyembuhkan luka tersebut. Tinggal kita yang harus rela melepaskan ego dan membiarkan tubuh ini mengalir dan menjalankan prosesnya. Dan disaat hal itu bisa kita lakukan, maka, bekas luka pun tidak lagi perlu dihilangkan, bahkan dia akan tampak sebagai hiasan bagi tubuh, sebuah bagian yang memiliki nilai sejarah, dan sebagai penanda bahwa kita telah melewati satu fase kehidupan berjudul ‘Luka’.

Bekas Luka saya secantik Bulan Sabit, secantik apakah bekas luka anda??? 🙂 ”

Repost dari tulisan lama saya di note FB..
Sekarang luka ditubuh saya sudah bertambah satu, dan merupakan luka terbesar yang pernah saya alami..
Dan seiring bertambahnya luka, bertambah pula proses pendalaman jiwa dan pelajaran hidup yang saya alami.. 🙂