Sepuluh Tahun, 7 Buber, 1 Resepsi

Sore itu saya masih liyer-liyer di sofa empuk di ruang keluarga di rumah Hendri. Menikmati angin sore Magelang yang sepoi-sepoi memabukan.. Sementara si empunya rumah malah keliatan gelisah.. mondar-mandir dan tampak sibuk dengan telepon rumah wireless-nya, entah sedang teleponan dengan siapa.. yang pasti wajahnya keliatan sangat gusar.. saya kebalikannya.. berbaring dengan semeleh..

 

“Piyeee ikiii Joonnn… nek sampe gak lulus arep ngomong opo aku nang bapakuuu??”, dia mulai bicara, tampaknya kegusarannya memuncak, mukanya sudah mecucu ga karuan.. besok pengumuman kelulusan, dan dia sama sekali ga yakin sama hasilnya, padahal dia sudah positif ketrima di Akpol, makanya dia gusar seperti itu.. sementara saya sebaliknya, cuma melirik sebentar, pun tanpa ekspresi, masih semeleh.. bukan karena saya yakin saya lulus, tapi saat itu saya benar-benar sedang menikmati momen,, kalo istilah kekiniannya “in the present”.. saya menikmati momen saat itu tanpa mengingat masa lalu, maupun khawatir akan masa depan..

 

Sejurus kemudian, diapun kembali bertelepon ria, kali ini dengan hp nokia 7710 miliknya,, entah sengaja entah karena sudah sulit membedakan antara handphone dengan wireless phone nya.. saya masih semeleh, merekam momen ini dengan ingatan saya yang macam flashdisk 128 mb.. kapasitas terbatas, tapi tetap maksa menyimpan memori-memori ‘sepele’ seperti ini..

 

“Ayo Jonn,, mangkat nang sekolah,, cah-cah wis do nunggu nang kono.. “ katanya sambil masuk ke kamar, mengambil jaket dan kunci motor.. saya pun mau ga mau harus ikut bersiap, mengakhiri momen semeleh saya sore itu.. lha wong saya itu cuma nunut jhe.. berangkatlah kami ke Smansa.. naik motor mio warna ungu (ato pink ya??) metalik yang pada jaman itu motor matic belum heits sama sekali.. sesampainya di sekolah, kami di sambut pemandangan seperti ini.. IMG-20160622-WA0002

dua orang anak muda gelisah yang berusaha mengetahui hasil kelulusan dengan cara mengintip (??)

 

Hari ini, sepuluh tahun kemudian, ketika saya mencoba mengingat kembali masa-masa itu,, ingatan inilah yang saya temukan dalam memori saya yg mirip flashdisk 128 mb itu.. itu pun stelah sebelumnya mengirim watsap ke Hendri, “Jhon, hapemu jaman SMA sing toc skrin kae seri opo yo??”..

 

Mengenang kembali masa SMA emang selalu mengasyikan, penuh akan kengan dan cerita-cerita yang ajaib.. momen-momen sepele seperti yang saya ceritain diatas itu bisa jadi memori yang berharga di kemudian hari, seperti hari ini..

 

Sepuluh tahun.. satu dekade.. sering ga percaya sudah selama itu saya lulus dari SMA, apalagi setiap kali ada kesempatan kumpul sama temen-temen angkatan, cara kami bercanda, masih saja sama seperti jaman SMA.. selain panggilan Tho, Dab, Lheh, atau Jhon yang kini kadang mulai berganti dengan Mas, atau Om.. kami mulai sedikit malu dengan umur juga tampaknya,,  heheh..

 

Ingatan kembali berputar, saya ubek-ubek lagi memori saya yang mirip flashdisk 128 mb itu,, nyoba nginget-nginget momen-momen buber selama 10 tahun ini.. saya akan coba menjabarkannya satu per satu..

 

Tahun 2006, tahun pertama adanya bukber setelah lulus dari SMA, awalnya ide bukber ini cuma untuk kalangan anak-anak LJ saja, tapi ternyata banyak peminatnya, sehingga dibuatlah jadi skala bukber angkatan.. saya aga lupa detail bukber taun ini, yang saya inget, karena LJ jadi panitianya, semua serba seadanya. Acara di Aula Smansa, Menu pesan dari Bu Jum, sangat sederhana, temen-temen dateng, disediakan mori gede buat tanda tangan, ada bintang tamu kakak alumni yang ceramah, kakaknya ceramah, pesertanya asik ngobrol sendiri-sendiri.. Sandhi jadi bagian administrasi, bagian nariki duit.. LJ bathi lumayan gede saat itu, dan uangnya dipake buat kas..

*ga nemu foto buber tahun 2006, temen2 ada yg punya??

 

Tahun 2007, tahun kedua adanya bukber, masi LJ yang nggarap, tapi sudah lebih niat,, seinget saya, tahun itu pertama kali ada pemutaran slideshow, dan suasananya pecah banget,, entah karena gumun ada teknologi yang bikin kita bisa bikin pelem sendiri, atau entah yang penting keluar suara heboh aja dulu, menutupi hati yang ser-seran liat foto mantan gebetan muncul di layar.. yang pasti, waktu itu semua orang fokus ke layar, dan semua tepuk tangan dengan meriah di akhir acara.. LJ lagi-lagi bathi okeh dari acara ini, dan duit sisa produksi nya dipake makan-makan rica enthog.. aku ora melu.. T.T

*lagi-lagi ga nemu foto

 

Tahun 2008, berbekal kesuksesan tahun lalu, tahun ini LJ luih niat meneh,, bukbernya dikasih nama Mabuk Bareng, persiapan dari jauh-jauh hari, panitianya pake dresscode bathik, bikin slideshow yang lebih niat lagi.. yang saya inget ada cuplikan wawancara bukber sebelumnya, Erwin ketika ditanya pesan kesannya soal bukber jawabane “Itu tadi ada yang ceramah barang, apa ituu,, taun depan ga usah pake gitu-gitu aja,,,” sungguh radikal.. kalo ga salah ada ben-benan juga,, jadi setelah buka, yang teraweh pada teraweh di musola, yang ben-benan ya tetep ben-benan di Aula,, sepertinya Erwin termasuk geng yang tetep ben-benan,, radikal..

 

Tahun 2009, pertama kali LJ kolaborasi sama anak-anak eks OSIS dan MPK dan buka volunteer kepengurusan diluar anak2 LJ. Saya inget rapat panitia pertama dipimpin sama mas Anton. Suasananya beda banget, anak-anak LJ yang braokan, liar, bisa dituntun untuk berpikir dan bertindak secara sistematis oleh mas Anton. Selih mengikuti rapat sambil duduk ongkang-ongkang diatas meja, sambil udud kepal-kepul.. rapat persiapan buka puasa, tapi udah mokah duluan.. seolah menegaskan bahwa LJ tetaplah LJ, was and will always be braokan.. abis rapat, anak-anak LJ dolan ke rumah Dito, ngabuburit di bukit Holiwud nya Bandongan.. Dimpil yang asik sendiri mainan DOTA di kamar Dito dilimpe sama temen-temen yang lain,, ditinggal bali ndisikan..

8518_1147384129936_6694952_n

saat kami foto-foto di depan rumah Dito, Dimi asik main Dota di kamar.. Saat kami sudah dijalan menuju pulang, Dimi masih asik main Dota di kamar, mengira kami masih foto-foto.. :p

 

Tahun 2010, tahun pertama bukber di luar smansa, biar ganti suasana. Lokasi yang dipilih adalah Soto Kudus Pakelsari milik Pak Erte, kebetulan juga baru aja buka, jadi dapet harga promosii,, plus bisa ngrusuhi rumah pak Erte yang ada koleksi ayam kate nya itu.. Bukber ahun ini ga serame taun-taun sebelumnya, entah karena panitia yang kurang persiapan, atau karena sudah mangsane pada sibuk ngurus macem-macem,, yang kuliah sudah pada mulai bergulat dengan skripsi,, jadi aga sepi.. tapi bukber tahun ini masuk Majalah Cekidot di Jogja, usut punya usut ternyata itu “ulah” si Doppy.. tapi keren juga lho,, masuk majalah coy,, sayang dokumentasinya ga ada..47435_1421630105643_1795275_n58910_1421629945639_6297285_n

59005_1421627345574_6925877_n

Foto ini masuk majalah Cekidot

59207_1421603424976_6038778_n

Don Juan

 

Tahun 2011, dikasih judul ToGetHer, dan pake tajuk Come Mate Your Mate, pake hestek #KamitYoMit setelah sebelumnya minta ijin Selih dulu.. maksudnya sih, mau nyaingin hestek #sawityowit yang populer itu, ya udah, plesetke wae, ben sisan iso ngece,, *eh

Acarane di Sambung, warung outdoor gitu.. lumayan, jauh lebih rame dari taun kemaren,, ada beberapa yg dateng udah bawa anak..

 

Tahun 2012 ga ada buber, saya opname di RST, oprasi, ga tau oprasi apa, saking kerepe..

 

Tahun 2013, ada lagi, judulnya GetHerRing, lanjutan dari ToGetHer gitu ceritanya.. saya ga dateng, cuma urun desain banner sama sticker aja.. eh, jebul pada bikin banner buat saya, isinya support dan doa supaya cepat sembuh.. alhamdulillah, mungkin karena doanya regudugan, GustiAllah trus mesake njuk diijabahlah.. “Mengko ndak okeh sing sedih nek Shirom loro..” mungkin begitu pikirNya.. *mungkin, lho, Gus.. mungkiinn,, lha wong saya ya cuma gojek,,IMG-20160619-WA0007

 

Tahun 2014 ga ada Buber, adanya Fuber, Futsal Bersama, yang katanya abis futsal kentekan Takjil njuk akhire mlayu nang warunge Anggid.. *katanyaa lho yaa,, wong aku ra melu meneh

 

Tahun 2015 ada bukber tapi bukan angkatan, cuma regional Jakarta sama Bandung.. kui we yang dibandung Cuma 4 orang tok til..

IMG-20160619-WA0004

 

Dasawarsa

Setelah 10 tahun  beralu, ada dorongan untuk bertumbuh, untuk membawa sebuah hubungan ke arah yang lebih dewasa, ada rasa panggilan untuk kembali pulang, memberi makna sebuah Dasawarsa. Maka dibuatlah acara bukber tahun ini. Terinspirasi dari judul-judul bukber tahun-tahun sebelumnya, ada Mabuk Bareng (masa-masa liar, urakan, cuek), menuju ToGetHer (masa mulai mencari dan menemukan pasangan) menuju GetHerRing (masa mulai menuju ke serius), maka judul buber tahun ini adalah RESEPSI.. sebuah ujung dari fase-fase sebelumnya. Sebuah peresmian, sebuah ikrar, sebuah pengikat..

 

Lalu apa yang akan diikat, diikrarkan, dan diresmikan??

 

Setelah diliat lagi, ternyata hubungan kita selama ini masih sebatas Hubungan Tanpa Status, belum punya Ikatan Alumni angkatan yang mengikat kita secara resmi..  oleh sebab itu, di momen buber nanti, kita bakal meresmikan ikatan kekerabatan kita dalam sebuah wadah bernama Ikatan Alumni Smansa 2006.

IMG-20160622-WA0030

logo design by Fiqi Kucing

 

Nah, dengan adanya ikatan alumni, diharapkan semua kegiatan-kegiatan alumni 2006 bisa lebih terarah dan terwadahi, ikatan alumni ini juga mempunyai program, program-program tersebut nanti bakal dijelaskan oleh Pak Kethu kita Anton Prasojo..

 

Selain itu, kebetulan tahun ini merupakan taun terakhir pengabdian Pak Jumari alias Pak Jum.. yang mana berarti Bu Jum juga lengser dari kantin. 3 tahun kita bertumbuh di Smansa, saya rasa memori akan soto hangat Bu Jum lengkapdengan irisan tempe gorengnya pasti melekat dalam ingatan kita. Jadi, alangkah sebuah kehormatan, bisa berkesempatan  ngicipi soto “terakhir” Bu Jum sekaligus Nguntapke Pak Jum dan Bu Jum dari Kampus Sarang Burung kita tercinta. Mungkin bakal jadi kenangan tersendiri juga buat mereka ketika kita bisa sedikit memberikan apresiasi dan rasa terimakasih..

 

Apa yang membuat acara tahun ini spesial, juga karena adanya sentuhan seni yang kental pada detail-detailnya. Acara ini melibatkan potensi-potensi seni yang dimiliki angkatan 2006. Bukan buat sombong, tapi untuk menunjukan betapa kayanya angkatan kita. Saya didaulat membuat karya ilustrasi untuk poster, mas Mochenk akan menorehkan memori-memorinya lewat goresan sketsa gedung sekolah, Plapti merespon ingatan masa lalu dengan sebuah karya instalasi, dan Pras mengekspresikan rasa terimakasihnya untuk Pak Jum dan Bu Jum lewat karya lettering dan Fiqi mencoba mewujudkan filosofi angkatan dalam sebuah logo. Dan berita baiknya, semua karya-karya original  ini akan dibagikan, baik untuk persembahan, maupun doorprize.

poster

Jadi, apa lagi yang kalian tunggu.. yuk, tanggal 3 besok, kita rame-rame kembali ke sekolah, kembali pulang ke kampus sarang burung kita, untuk mengenang, dan sekaligus menciptakan memori baru. Walau hanya seperti flashdisk 128 mb, tapi buat saya, selalu ada tempat baru untuk memori bersama kalian 🙂

 

PS : Pendaftaran bisa dilakukan di situs http://resepsighs06.eventbrite.com dengan membayar HTM sebesar 70K

Pembagian doorprize hanya berlaku bagi mereka yang mendaftar di situs eventbrite 🙂